Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2013

tujuh belas agustus

mulai banyak yang tidak percaya dengan indonesia, pancasila, dan konsep kesatuan indonesia. katanya kemerdekaan itu manipulasi, katanya banyak daerah yang merasa terjajah dan terpaksa bergabung dengan n.k.r.i.

saya gak ngerti soal politik dan tata negara tapi menurut saya negara yang kedaulatannya sudah diakui di mata dunia itu sama seperti pernikahan yang sah di hadapan hukum dan agama. semua proses administrasi dan sosial akan lebih mudah dengan status pernikahan.

salah satu pihak bisa saja minta cerai, tapi yakin ya mau merusak pernikahan demi ego masing-masing? bener gak sih yang dipikirin rakyat/anak? jangan-jangan diri sendiri?

alasan pernikahan memang ada yang terpaksa, dijodohin, dibohongin, dsb. tapi kalau anak sudah banyak dan masih sangat tergantung dengan orang tua mereka bagaimana? tetep tegakah kita bercerai?

kita bisa bilang ke mana-mana kalau belum merdeka. itu sama saja dengan ngaku lajang padahal sudah menikah. kita punya negara yang diakui kedaulatannya. dari pada s…

itu gampang

jadi penulis itu gampang. jadi penulis yang produktif itu susah

jadi cantik itu gampang. jadi cantik dengan cara yang sehat itu susah

jadi kaya itu gampang. jadi kaya yang gak bikin orang lain sengsara itu susah

jadi terkenal itu gampang. jadi terkenal tanpa membuat diri sendiri tampak bodoh itu susah

jadi diri sendiri itu gampang. jadi diri sendiri tanpa menyinggung orang lain itu susah




dari salut

berikut lema pertama kata 'salut' dalam kamus besar bahasa indonesia dalam jaringan:

1sa·lut n sampul; sarung; pembungkus; selongsong: -- giginya dr emas; ber·sa·lutv berlapis (bagian luar); bersampul; bersarung; berbungkus: kini tubuhnya tinggal tulang- kulit; giginya- emas; me·nya·lut v melapis; menyampul; membungkus: ia - keris pusaka itu dng kain putih; me·nya·lutiv memberi lapisan; melapisi;
ter·sa·lut v telah disalut;
sa·lut·an n hasil menyalut;
- lembut bahan (spt tekstil, lapisan, peratan pegas lembut) untuk melapisi jok kursi dsb;
pe·nya·lutn sesuatu yg digunakan untuk menyalut;
pe·nya·lut·an n1 proses, cara, perbuatan menyalut; 2Kom peretakan plastik pd lembar kertas (spt pd kartu mahasiswa, kartu tanda penduduk) sbg lapisan pelindung 

lalu, berikut penemuan saya dalam penggunaan kata tersebut:

senja yang bersalut rindu lebih manis dari malam yang berselimut sepi

tiap kata tersalut eufemisme agar telinga dapat menelannya. meski pada akhirnya pahit itu tetap tercerna, di …

#andaisaja

#andaisaja yang dipersembahkan oleh  "semoga" dan "gerimis"-nya kla project:


sedang menghabiskan #andaisaja untuk makan malam. supaya besok pagi tidak ada lagi yang perlu dihagatkan untuk sarapan

si mimpi mati gantung diri. dia putus asa mendengar semua #andaisaja dipenjara duo penguasa: etika dan logika.

beli satu #andaisaja dapat bonus kecewa seumur hidup

#andaisaja disimpan oleh diam. diletakkan perlahan dalam mimpi pungguk, si pemuja bulan.

barisan itu dimpimpin oleh kenyataan. di belakangnya ada #andaisaja yang dibuntuti penyesalan

#andaisaja yang dulu terkurung dalam laci berhasil melarikan diri. sekarang dia berkeliaran di jalan lengang yang sering mereka lalui

beberapa meter mejelang garis finis dalam sebuah perlombaan menempuh hidup baru, #andaisaja beterbangan menerpa wajah si pelari kecil

#andaisaja datang menyelinap di antara lini masa yang mengedipkan mata


mari berhenti membicarakan cinta

orang tidak akan percaya kalau saya, pencinta puisi-puisinya sapardi djoko damono dan lagu-lagunya kla project, mengajak kita untuk berhenti membicarakan cinta. saya mengajak semua orang yang sudah menikah untuk berhenti membicarakan cinta, bukan karena tidak lagi percaya. saya masih percaya kok akan reaksi kimia yang dapat membuat seseorang menjadi penyair dalam sehari itu. iya memang, saya tidak pernah mengatakan "aku cinta kamu" kepada suami, tapi bukan berarti saya tidak mencintainya kan?

selain kepada orang yang sudah menikah, saya terutama ingin mengajak semua orang yang berselingkuh untuk berhenti membicarakan cinta. ajakan kepada golongan ini tentunya tidak akan mendapatkan protes seperti pada golongan yang disebutkan sebelumnya.

kenapa berhenti membicarakan cinta? karena kata tersebut terlalu abstrak, sulit dimengerti, dan terlalu sering diekploitasi sebagai alasan dari tindakan-tindakan irasional. mari kita lupakan cinta sejenak dan membicarakan suatu hal yang lebih …

Mental Penggemar

Penggemar itu sama kaya cinta. Dua-duanya buta. Tidak semua, tapi seringnya begitu.

Saya penggemar Adam Levine dan suka sebal kalau ada yang bilang dia gay. Padahal nggak ngaruh juga kan orientasi seksnya dengan penampilan dan musiknya. Namanya juga penggemar... Kalau sebutan gay itu dikatakan seseorang dengan nada negatif, ya pasti saya dengan butanya bilang "Nggak kaleee... dia gak gay!" Padahal, kalau saya mau sedikit membuka mata, kelihatan kok ciri-ciri gay di Mr. Levine ini. Mungkin yang bikin saya kesal bukan dia gay atau tidak, tapi intonasi negatif yang mengikuti tuduhan gay itu.

Hal yang sama terjadi di dunia kesehatan. Sekarang banyak dokter yang menjadi selebriti. Seminarnya bagaikan konser yang dihadiri beramai-ramai. Twitternya dibanjiri follower yang bertanya ini-itu. Saking butanya, mereka sampai lupa, dokter ini spesialisasinya apa. Ada yang bertanya masalah kehamilan ke dokter anak; menanyakan pola makan ke psikolog; dan pertanyaan-pertanyaan bodoh lain. Dok…

Orang Kaya Itu Tidak Ada

(muat ulang dari blog yang harusnya cuma buat senang-senang dan iseng-iseng ini. setelah dipikir-pikir, sepertinya lebih cocok masuk ke sini hehehe...)



Bagi saya, orang kaya itu tidak ada. Kesimpulan ini saya ambil setelah dua orang teman lama saya meminjam uang yang kurang lebih jumlahnya sama. Keduanya terpaksa saya tolak. Bukan karena tidak ada tabungan yang bisa dipinjamkan, tapi lebih karena masalah kepercayaan. Saya tidak bisa percaya mereka akan mengembalikan karena keduanya tidak pernah mengontak saya berbulan-bulan. Sekali-kalinya ada komunikasi, ya mereka ingin pinjam uang.

Oke, itu belum menjelaskan kenapa saya mengambil kesimpulan kalau tidak ada orang kaya. Jadi begini, dua orang teman itu yang satu profesinya ibu rumah tangga satu anak yang kadang menjual masakannya dan tiap hari membantu operasional sebuah rumah ibadah. Suaminya bekerja di bengkel dan baru-baru ini kehilangan pekerjaan. Saya tidak tahu apakah kemudian suaminya sudah bekerja lagi atau belum.

Satu teman lagi…

Makan Cerdas

Makan sehat atau makan cerdas, mana yang lebih enak dilakukan? Kesibukan, tuntutan sosial, dan keterbatasan fasilitas kadang membuat kita sulit makan sehat. Kalau begitu pilihannya adalah makan cerdas.

Usahakan 2x makan sehat atau masakan rumah. Sekitar 50% makanan yang masuk sebaiknya sehat.Jangan diet kalau tidak yakin maunya apa: turun berat atau menghindari penyakit? Tiap diet beda fungsinya.Keputusan makan atau tidak ditentukan oleh perut, bukan mata atau otak.Dengarkan perut, kalau lapar makan, kalau tidak lapar jangan makan.Jangan mendengarkan mata yang bilang makanan itu enak, atau piring belum bersih, kalau sudah kenyang ya berenti.Jangan mendengarkan otak yang bilang jangan makan karena kemarin sudah makan banyak, kalau lapar ya makan.Asah kemampuan mengenali lapar perut. Kalau mendengarkan perut, berat badan lebih mudah dikontrol.Makanan bukan hadiah, makanan adalah obat lapar. Bukan pula obat kedinginan, kepanasan, atau obat stres.
(hasil rajin nguping wawancara media dengan…

Kenapa Binge Eating dan Bagaimana Mengatasinya?

Binge Eating Disorder atau BED umum menyerang perempuan dan laki-laki di usia produktif. Efeknya pun cukup fatal untuk kesehatan karena membuat kita sulit mengontrol agar berat badan tidak terus naik. Ancaman penyakit akibat obesitas pun terus mengincar.

Bagaimana sebenarnya seseorang bisa menderita BED? Apakah karena gangguan di otak atau karena masalah psikis? Apakah faktor sosial, ekonomi, budaya, dan pendidikan juga memengaruhi seseorang menjadi BED? Tara de Thouars, BA, M.Psi, Psikolog dari klinik lightHOUSE, Jakarta menjelaskan.
BED menurut Psikolog Tara, bisa dikarenakan gangguan otak dan psikis. “Kedua hal tersebut memegang peran penting. Akan tetapi faktor psikis akan memperparah ataupun memicu terjadinya BED,” ujarnya. Ia mencontohkan faktor psikologis antara lain akibat adanya karakter impulsif, kontrol diri yang rendah, obsesif terhadap makanan dan penampilan, serta rentan akan stres.
Faktor sosial budaya yang memengaruhi BED antara lain: Citra tubuh dan penampilan yang sang…

Apakah Anda Mengalami Binge Eating Disorder?

Pria dan Binge Eating Disorder

sekali lagi tentang perkosaan

Hari ini koran nasional yang katanya terbesar di Indonesia menyoroti kasus kekerasan sebagai tajuk utama di halaman pertama. Otomatis saat membicarakan kasus kekerasan, perkosaan termasuk di dalamnya. Tadinya saya senang melihat pilihan tajuk utama itu, tapi tidak lama senangnya langsung berubah jadi sebal.

Sebal karena ternyata koran terbesar tersebut masih belum menunjukkan pemahaman yang menyeluruh tentang cara menulis berita tentang kekerasan seksual yang berpihak pada korban. Padahal, sebagai berita utama di halaman pertama, seharusnya berita itu sudah melewati banyak mata yang dimiliki oleh otak-otak yang berpendidikan dan berpengalaman tidak sedikit di dunia media.

Dunia media yang, semakin saya yakini, masih dimonopoli oleh manusia patriarki dengan pemahaman minim akan konsep kesetaraan gender.

Oke, saya bukan lagi wartawan. Saya juga hanya punya pengalaman sembilan tahun bekerja sebagai wartawan, penulis, dan editor di industri media. Mungkin pengalaman-pengalaman tersebut masi…