Langsung ke konten utama

Postingan

Rehat Kopi

: Nukila Amal


bila cinta secangkir kopi,
manis gula akan menemani pahitnya.
hitam pekat pun jadi hangat
bersama krim susu gurih di atasnya.
bila cinta sebatang rokok,
kretek bisa membuat rasa manis
mengenang di bibir,
lama setelah asap hilang tertiup angin.

sayang cinta bukan seminar sehari,
tidak boleh ada asap rokok kretek
yang dimusuhi ruangan pengap
berpendingin udara.
apalagi rehat kopi.

2016
Postingan terbaru

Demokrasi Lain Kali

negeri yang katanya demokrasi hanya ramai lima tahun sekali. kadang lebih kalau para peserta "pesta demokrasi" butuh pertandingan persahabatan sebelum memunguti suara kami.

negeri yang katanya demokrasi sibuk sekali. banyak kantong yang harus diisi, sampai lupa kalau itu namanya korupsi.

negeri yang katanya demokrasi penakut sekali. takut dibui, kena jebakan sendiri, lalu lari ke luar negeri.

negeri yang katanya demokrasi merdekanya lain kali.


Apa Rasanya Detoks Digital?

Pada suatu pagi, terjadi kebakaran kecil di rumah saya. Wajan besar terbakar di atas kompor. Api menyala bukan hanya di bawah, tapi juga di atas wajan, membakar habis minyak goreng yang ada di dalamnya.

Saya yang menyalakan kompor, malah asik membuka notifikasi dan menelusuri lini masa beberapa medsos (media sosial). Suara notifikasi membuat saya lupa niatan awal menggoreng ikan dan wajan yang dibiarkan memanas itu pun terbakar.

Saat kejadian itu, saya sudah menyimpan niat untuk mengurangi konsumsi medsos. Detoks digital istilah kerennya. Asap yang memenuhi rumah dan tembok dapur yang menghitam pagi itu makin menguatkan niatan saya: sebulan tanpa Facebook, Instagram, dan Path, tiga jenis media sosial yang paling sering diakses.

Beberapa minggu kemudian, setelah detoks digital berjalan, kejadian yang sama berulang. Api kembali menyala di dapur rumah saya. Kali ini yang terbakar bukan wajan cekung yang besar, tapi wajan datar yang kecil. Duh, berkurang terus deh jumlah perkakas dapurku…

Ada Satu Pertanyaan Penting

Belakangan sedang ramai dibicarakan tentang kasus kekerasan dan pelecehan seksual yang dilakukan di sekolah internasional ternama di Jakarta terhadap seorang siswa taman kanak-kanan. Banyak teman-teman sesama ibu mengaku menangis, panik, marah, dan terang-terangan mencaci maki pelakunya.

Saya? Saya hanya membaca dan mengikuti terus beritanya tanpa menampilkan tautannya di sosial media sambil mengutarakan pendapat saya. Mungkin berita ini tidak terlalu memiliki kedekatan personal dengan saya? Tidak juga, karena saya memiliki seorang anak laki-laki yang sebentar lagi masuk taman kanak-kanak. Tentu saya khawatir seperti ibu-ibu lain.

Saya hanya tidak percaya dengan berita yang ditulis di media. Bukannya saya tidak percaya itu terjadi. Saya sangat percaya. Saking percayanya saya tahu benar kalau kasus pelecehan semacam ini sudah sering terjadi, tapi banyak orang tua yang tidak tahu.

Sampailah saya pada satu pertanyaan penting yang belum bisa saya jawab. Bisakah kita, sebagai orang tua, …

k o n v e n s i o n a l

konvensional: 1) berdasarkan konvensi (kesepakatan) umum (spt adat, kebiasaan, kelaziman); 2) tradisional

--kamus besar bahasa indonesia dalam jaringan




pengumuman di sebuah situs yang memuat foto di atas telah menghebohkan dunia. bagi yang sudah menikah mungkin banyak yang akhirnya memikirkan nasib pernikahannya. bagi yang belum, bisa jadi semakin enggan menikah. saya termasuk yang pertama, memikirkan tentang nasib pernikahan saya (dan beberapa orang di sekitar saya).

sepertinya sudah beberapa kali ya saya menulis tentang pernikahan. entah kenapa, tema pernikahan sangat enak buat ditulis. sepertinya terlalu banyak cerita di sekeliling saya yang menggelitik untuk dikomentari. sayangnya, mengomentari pernikahan orang lain secara langsung tidak terlalu menyenangkan untuk dilakukan. jadi ya, saya lebih nyaman menuliskan unek-unek di sini.

salah satu unek-unek yang ingin saya sampaikan adalah: kenapa sih memilih jalan hidup yang konvensional (menikah dan punya anak) kalau ternyata masih se…

tujuh belas agustus

mulai banyak yang tidak percaya dengan indonesia, pancasila, dan konsep kesatuan indonesia. katanya kemerdekaan itu manipulasi, katanya banyak daerah yang merasa terjajah dan terpaksa bergabung dengan n.k.r.i.

saya gak ngerti soal politik dan tata negara tapi menurut saya negara yang kedaulatannya sudah diakui di mata dunia itu sama seperti pernikahan yang sah di hadapan hukum dan agama. semua proses administrasi dan sosial akan lebih mudah dengan status pernikahan.

salah satu pihak bisa saja minta cerai, tapi yakin ya mau merusak pernikahan demi ego masing-masing? bener gak sih yang dipikirin rakyat/anak? jangan-jangan diri sendiri?

alasan pernikahan memang ada yang terpaksa, dijodohin, dibohongin, dsb. tapi kalau anak sudah banyak dan masih sangat tergantung dengan orang tua mereka bagaimana? tetep tegakah kita bercerai?

kita bisa bilang ke mana-mana kalau belum merdeka. itu sama saja dengan ngaku lajang padahal sudah menikah. kita punya negara yang diakui kedaulatannya. dari pada s…

itu gampang

jadi penulis itu gampang. jadi penulis yang produktif itu susah

jadi cantik itu gampang. jadi cantik dengan cara yang sehat itu susah

jadi kaya itu gampang. jadi kaya yang gak bikin orang lain sengsara itu susah

jadi terkenal itu gampang. jadi terkenal tanpa membuat diri sendiri tampak bodoh itu susah

jadi diri sendiri itu gampang. jadi diri sendiri tanpa menyinggung orang lain itu susah